Arus Balik dan Makna Kepahlawanan

Arus Balik karya Pramoedya Ananta ToerSuka tulisan Pramoedya Ananta Toer? Kalau ya, pasti nggak akan ngelewatin novelnya yang satu ini: Arus Balik. Novel lama sih, tahun 95, tapi seperti tulisan Pramoedya yang lain, novel ini tetap asyik dikunyah kapanpun.

Saya penggemar Pramoedya? Bukan, bahkan novel ini baru novel pertama-nya yang saya baca (masalahnya nggak punya, dan belum punya link buat minjem ^^’). Lagipula saya nggak hobi baca, cuma gara-gara saya hobi nulis, saya harus rajin baca buat referensi yang akan saya tulis, yah seperti teko yang harus berisi kalau mau nuang air ke gelas (ini merendah atau justru sok-sokan? >_<).

Di luar konteks kisah hidupnya yang juga menarik disimak, novel ini cukup menarik terutama buat penggemar sejarah, sastra atau sekadar kata-kata tentang alam yang puitis (karena memang ini yang jadi salah satu penyebab saya bertahan membaca novel yang hampir setebal buku AI itu [sekitar 700 halaman], kekuatan personifikasi yang memang melekat pada diri Pramoedya).

Arus Balik, secara general, bercerita tentang upaya mengembalikan arus dari selatan ke utara yang pernah terjadi pada masa kejayaan Majapahit (di novel ini diceritakan bahwa pada masa kejayaannya, Majapahit dapat mempengaruhi bangsa-bangsa di utara lho, jadi sedikit bertanya, “Wah, emang iya ya?” à Anis, Anis kok skeptis dengan bangsa sendiri sih?). Karena arus yang melanda pada saat itu berubah menjadi arus utara ke selatan, pemikiran, budaya, teknologi, hampir semuanya…. Dan yang saya pikir, novel ini “menantang” orang-orang kini untuk menyelesaikan upaya “arus balik” yang belum juga purna (atau bahkan belum dimulai ya? Atau bahkan kita tak pernah berpikir tentang itu, “Ya so what gitu, yang penting saya nyaman dengan kondisi saya, tak peduli saya ikut arus yang mana…”).

Oke cukup pembukaannya, saya sebenarnya ingin membahas makna yang saya tangkap (dengan susah payah >_<) setelah membaca novel itu: kepahlawanan. Novel itu bercerita tentang sepasang orang ndeso bernama Wiranggaleng dan Idayu dan usaha mereka mempertahankan idealisme mereka di tengah perubahan yang mendesak mereka: kehadiran Peranggi (Portugis), dalam setting Nusantara lama, kekalutan perebutan kekuasaan, upaya menyatukan nusantara kembali seperti pada jaman Majapahit, “kekaguman” akan bangsa berkulit putih dan peralatan canggihnya (meriam), dan usaha mengusir penjajah atau berkompromi dengan mereka.

Singkat cerita, Galeng yang tadinya seorang petani sederhana, setelah melalui beragam kemelut, berhasil menjadi seorang panglima besar demi mempertahankan Nusantara dari tangan penjajah (kalau mau tahu cerita lengkapnya baca aja ya, hehe tapi jangan pinjam sama saya, soalnya saya juga pinjam ^^’). Ia sesungguhnya sangat mampu menjadi bagian dari buku sejarah yang beredar di kalangan siswa SD sebagai pahlawan Nasional (jika Galeng bukan tokoh fiktif, karena yang saya tangkap, novel itu dibuat berdasarkan pengamatan dan penelitian yang cukup mendetail), namun idealisme-nya justru membuatnya “hanya” dikenang oleh orang-orang yang pernah bersentuhan dengannya.

Menjadi pahlawan, memang sebuah pilihan. Bukan hanya mengenai bakat dan kesempatan, ia juga mewakili keterdesakan kebutuhan akan hadirnya pahlawan itu sendiri, dan pastinya seperti yang sudah disebutkan: pilihan.

Bukan, bagi saya pahlawan bukan berarti seseorang yang memiliki sayap hingga bisa terbang, atau bisa melayang dengan jaring laba-laba, atau lainnya (karena itu termasuk kategori superhero bukan hero, ya kan?). Di mata saya pahlawan lebih pada seseorang yang dengan kemampuan yang ia miliki, kesempatan yang menghampirinya, dan pilihan sadar yang ia buat, ia berani menjawab kebutuhan lingkungannya, dengan beragam konsekuensi yang akan menghampirinya.

Sayang, saya jarang menemukan orang seperti Galeng yang demikian sederhana namun memegang kuat apa yang ia yakini sehingga “rela” melepaskan godaan menjadi seorang pahlawan besar untuk kemudian “cukup” menjadi pahlawan di hati orang-orang yang ia cintai. Bukan, saya bukannya menyalahkan orang-orang yang memang memiliki kapabilitas untuk menjadi pahlawan bagi banyak orang (walau tidak meniatkan dirinya untuk dielukan sebagai “pahlawan”). Saya hanya menyayangkan keinginan berlebihan untuk meraih prestige sebagai pahlawan namun melupakan orang-orang terdekat yang seharusnya menjadi “korban kepahlawanan” pertamanya. Sehingga justru orang terdekatnyalah yang menjadi musuhnya.

Allahu’alam bishawab

Untuk seseorang yang masih juga ingin dielukan sebagai pahlawan untuk setiap kebaikan kecil yang ia lakukan. (wah siapa tuh Nis? Ya… saya sendiri! >_<)

Advertisements

8 responses

  1. bingung mo comment apah, tapi gw setuju sama definisi “pahlawan”

    January 31, 2008 at 7:42 am

  2. eddi mulyadi

    wah sayang buku pram yg satu ini saya blum punya. punya dobel nda…;p

    wahahaha, saya juga minjem 😀
    tapi pengen punya juga sih, worth it buat dimiliki 😛

    June 12, 2009 at 4:49 pm

  3. i have this book (and definitely had read it) and im the biggest fan of Pramoedya Ananta Toer. Try read his tetralogy…it’s awesome!!! 😀

    spesialisasi Pram, menceritakan sejarah dari sudut pandang “lain” dan dari tokoh yang ia ciptakan membuat sejarahbegitu menarik, seperti menonton film 🙂

    sayang sekali penulis besar ini sudah tiada..

    July 16, 2009 at 9:43 am

  4. akuuuurrrrrrr….

    August 13, 2009 at 11:38 pm

  5. Pingback: Haaah… Baru Baca??!!? « differ the differences

  6. muantap.. subhanallah, saya masukin entri arus balik pram di gugel, eh top searchnya blog anis.. pasti, pasti ini mah (curiga) pake script khusus biar muncul duluan digugel yah :p ? ternyata bukan cuma anis matta aja yang suka pram, anis katta, eh salah, anis k juga suka pram

    hehe, btw, saya memang lagi belajar banyak dari pram nih. kebetulan ini gosipnya karya terbaik pram selain tetralogi. namun sayangnya, novel ini belum dicetak ulang. jadi palasari dah saya ubek2 gak nemu.

    beberapa hal yang menarik dari pram, terlepas dari fakta bahwa beliau adalah syaikhnya orang2 kiri dan dulu penggerak Lekra (underbouw PKI di bidang kebudayaan), ialah:

    1. Dunia mengakui kualitas kesusasteraan beliau adalah papan atas sastrawan dunia, beliau kandidat kuat peraih nobel sastra lho..

    2. seperti yang ghina bilang.

    3. beliau bukan termasuk golongan seniman yang dibilang sama rendra di puisinya, “apalah artinya renda-renda kesenian jika terpisah dari masalah kehidupan”. pram berideologi dan bernas dalam karya-karyanya.

    4. saya pribadi belajar tentang cara pandang para pejuang yang notabene berbeda dari lingkungan tempat saya dibesarkan. ideologi yang berbeda dengan ideologi yang saya yakini sampai mati. namun di sini menariknya, dengan belajar dari “mereka” saya bisa menemukan hal-hal yang tidak bisa didapatkan dari cara-cara yang konvensional dalam mempelajari ideologi saya.

    5. Ini fakta lain yang menarik dari pram, walau beliau berkonfrontasi dengan “ayah” saya, moh natsir di panggung politik dan kebangsaan. tapi beliau dekat sama natsir, sampai2 anaknya disuruh belajar agama ke pak natsir.

    yah, semoga Allah menerima semua kebaikan beliau, dan mengampuni segala kesalahan beliau..

    December 15, 2009 at 1:18 pm

    • wah masa ri? sing sumpahna oge saya mah teu ngangge script nanaon 😀 ya mungkin karena di Indo ini belum dicetak ulang makanya masih sedikit yang bahas, dan saya termasuk yang beruntung baca duluan punyanya Ghina 😀

      poin 1-3: yup, saya setuju ama poin2 yang anda kemukakan. seperti yang saya bilang di post resensi beliau yang lain setelah post ini, saya ragu akan ada sastrawan lain yang mampu menyampaikan sejarah, budaya, politik, agama, dan romantisme secara mendalam dalam saat yang bersamaan.

      poin 4: sepakat, justru dengan mempelajari ideologi mereka saya pikir juga kita bisa lebih paham mengapa kita memilih ideologi ini dan kemudian bersyukur karenanya.

      poin 5: wow, menarik, begitulah jika seseorang memiliki jiwa yang besar dan kemauan untuk belajar dari “lawan”

      doa: aamiin

      December 15, 2009 at 1:41 pm

  7. hasan romadhon

    klo boleh tau ada yang jual gak bukunya????he he he tolong forward ke email saya
    hasan.romadhon@y7mail.com
    plisss demi cinta

    January 15, 2010 at 12:09 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s